Ahad, Disember 07, 2008

Eros - Eksotik Yang Geli-Geli





Aku bukanlah pandai sangat nak reviu-reviu filem ni. Tapi sebab aku suka tonton filem dan suka reviu berseorangan, maksud aku bermonolog berseorangan, baik aku hamparkan ulasan aku tu. Sekurang-kurangnya dapat berkongsi dengan orang lain. Aku terjumpa filem pendek ni di Youtube. Sekadar mencari video-video yang dihasilkan pelajar MC110, dan aku terjumpa video ni. Hanya sekadar ulasan seorang remaja yang suka menonton.

Filem pendek Eros sebenarnya lebih berkonsepkan teater pentas separa monolog. Aku menafsirkan yang separa monolog kerana watak Nafiru, sebenarnya bermonolog mencari sesuatu untuk dirinya yang sebenarnya terhuyung-hayang. Temanya mudah, hubungan sejenis yang sebenarnya tidak membawa erti kebahagiaan sebenar buat karekter utamanya. Senang cerita, sepasang gay, seorang begitu mencintai pasangannya dan seorang lagi terasa seperti ralat dengan hubungan tersebut.

Pembukaan filem ini mirip telenovela latin dengan seorang wanita berbaju ala-ala berkemban berwarna putih berlari-lari anak di tepi pantai. Otak aku mula lah nak meramalkan yang filem pendek ni mesti melodrama sikit. Ha ha ha. Frame seterusnya ialah suasana sebuah kawasan, seperti hutan yang indah lanskapnya yang bagi aku pengarah cuba mengambarkan ketenangan kawasan tersebut. Yang ‘slack’nya, aku boleh dengar krew-krew bersembang. Mestilah aku dah tergelak-gelak.

Ok, balik ke cerita, seorang lelaki jambu sedang duduk sambil kakinya mencelup-celup air kolam sedang bermadah. Nafiru, watak utamanya umpama dalam keadaan keliru. Dan, datang Ajiliu, pasangannya. Dua lelaki jambu dengan berbaju putih cuba menggambarkan kononnya wujudnya percintaan yang suci dan tulus. Cis.

Watak Nafiru seakan-akan keliru dengan cara hidup dan seperti kurang menyenangi hubungan sejenisnya dengan Ajiliu. Dia menyoal akan kerasionalan hubungan tersebut. Nafiru kalau ikut tafsiran aku sedang praktik Symbolic Interaction Theory, seperti yang diterangkan dalam konsep looking glass self. Tapi, dalam masa yang sama, dia masih bergantung kepada Ajiliu. Di sinilah peranan Ajiliu, selaku watak yang bersifat begitu menyayangi Nafiru ini bijak bermain kata-kata menyedapkan hati si Nafiru.

Scene mereka bermadah di bawah sebatang pokok kering dan berlatarkan warna jingga aku tafsirkan di mana keadaan kegersangan bertemu dengan rasa membara dan memberonta ingin keluar dari sesuatu.Pohon kering itu melambangkan kegersangan si Ajiliu yang sayang dan cinta akan Nafiru dan jingga tentulah simbolik kepada rasa membara Nafiru yang meronta-ronta mencari jawapan.

Sebagai seorang separa homophobia (aku tidak menyutujui hubungan sejenis, bukan takut), aku terasa geli geleman betul dengan scene berasmara dana mereka. Cis. Scene mimpi Nafiru bertemu sang juwita tu aku rasa ralat juga sebab aku rasa macam dia mimpi jumpa hantu lah pulak. Lepas mimpi tu lah titik tolak dalam perkembangan plot untuk filemini di mana Nafiru dan Ajiliu melakukan hubungan rambang. Lagi bertambah dos geli geleman aku. Ha Ha Ha

Nafiru menumbuk tanah dengan menyesali perbuatan dia tu klise sedikit. Babak perpisahan dua insan gay ni di pantai sememangnya tepat dengan latar di mana pantai memisahkan darat dengan laut. Pertemuan Nafiru dengan sang juwita atau nama Ziamora Jabila Rossa (aku tergelak dengar nama ni) dengan berlatar biru cuba memberitahu yang kini Nafiru sudah tenang dengan bertemu dengan sesuatu yang tidak menentang norma. Ya, bertemu cinta yang sebetulnya.

Filem pendek ni memang menggelikan aku selaku seorang lelaki normal ni. Ha Ha Ha. Sinemafotografi agak menarik dan cantik. Aku tak tahu la tema hubungan sejenis ni sengaja dipilih untuk menimbulkan kontroversi, tapi rasanya tidak kerana shot-shotnya kurang kontroversi dari Comolot. Penggunaan bahasa bagi sebenarnya kurang menimbulkan suatu yang puitis. Aku lebih merasai yang struktur bahasanya lebih kepada bahasa baku yang menyelitkan sedikit diksi yang kononnya indah dan sedikit berkias. Skripnya konon-kononnya puitis, tapi hampas.

Apa-apa pun, aku seronok ja komen, aku belum tentu boleh buat macam ni. Ha Ha Ha. Tahniah kepada Senior-senior yang buat filem ni kerana filem ini menyelesaikan permasalahan yang ditimbulkan walaupun aku rasa sedikit mengjengkelkan.

2 ulasan:

irma ibrahim berkata...

eeeiiiiiyuuuuuu!!!
pelakon xmantap. klu nk gay ambik ah iqram dinzly. mmg gay. hahaha.:D

tp tmpt2 dia cntik. cuma bhsa puitis sgt. sexy bangat itu pmpuan. :)

Jazli Safwan berkata...

tak puitis pun..
just berbunga2 je ayat tu..