Isnin, Disember 08, 2008

Amaran dari Si Tua dan Pemiliknya


Setahun demi setahun si tua itu memberi amaran. Sungguh. Si tua yang uzur itu sudah jemu dengan segenap keturunan.

Si tua rasa dia perlu beri amaran, yang dia sudah tenat. Sudah sakit. Sudah pedih. Semakin penat.

Dia sudah lama berkorban untuk cicit-cicit Adam. Tapi, kini cicit-cicit Adam semakin melupai kepedihan yang dia korbankan agar segala tuntutan isi umat dapat dipenuhi.

Habis diratah oleh kemahuan yang disogok nafsu nafsi umat seluruhnya. Mereka derhaka kepada kamu wahai si Tua.

'Idul Adha ini, Pemilik kepada si Tua memberi amaran kepada hamba-hambaNYA.

2 ulasan:

hans berkata...

itu la pasal
xnak dgr cakap orang tua
macam tu la jadinya

irma ibrahim berkata...

menakutkan. ish.
mnta jauh la.