Rabu, Jun 09, 2010

Piala Dunia ; Memori aku

Aku tak pernah tonton versi 94. Tapi aku tahu, final tahun itu antara Brazil dan Itali. Aku dah kenal Romario, Ronaldo dan Bebeto serta aku tahu sepakan Roberto Baggio (penyerang prolifik dan terbaik Itali pernah hasilkan) yang memusnahkan impian Itali tahun itu.





Piala Dunia 1998, merupakan kejohanan pertama Piala Dunia yang aku tonton kebanyakan perlawanannya. Mula dengan perlawanan pembukaan, Brazil menentang Scotland merupakan perlawanan pertama Piala Dunia yang hadir dalam hidup aku. Semenjak Brazil menjulang piala agung bola sepak ini pada edisi sebelum, memang aku menjadi penyokong Brazil. Dengan nama-nama bintang seperti Bebeto, Ronaldo, Roberto Carlos, Dunga, Rivaldo dan Cafu. Oh. Aku sangat beremosi bila Brazil tumpas. 3-0. Final yang cukup menyentap rasa. Dan, Piala Dunia tahun inilah yang memperkenalkan aku kepada David Seaman (Penjaga Gol England), Dennis Berghkamp ( Hero Belanda) serta Emmanuel Petit (Skor sewaktu final antara Perancis dan Brazil) dan juga Davor Suker (Hero Croatia yang terus menjadi sanjungan. Apa kaitan dengan hidup aku? Ha Ha. Sudah tentulah mereka memukau aku dan aku mengetahui yang mereka ialah pemain dari sebuah kelab yang bernama Arsenal (walaupun masa ni aku masih boleh bergelar penyokong lalang Manchester United). Ha Ha. Cuma, EPL masih belum menjadi hangat seperti sekarang. Perlawanan fantastik yang aku masih ingat hingga hari ini ialah separuh akhir antara Brazil dan Belanda. Epik!





Piala Dunia 2002 hadir tika aku terperangkap dalam alam asrama penuh. Agak kegusaran bila rutin harian seorang pelajar asrama penuh terperangkap dengan jadual Piala Dunia. Inilah edisi yang aku dapat tonton dan bersorak bersama rakan-rakan yang lain. Aku masih lagi penyokong Brazil, di samping pasukan kedua aku ialah Itali. Kejohanan kali ini menggembirakan aku kerana dapat melihat Zinedine Zidane pulang ke kampung halaman lebih awal. Puas hati aku. Ha Ha. Tapi bukanlah bermaksud aku membenci figura lagenda ini. Cuma, skuad Perancis 2002 datang ke Piala Dunia dengan penuh ego. Keajabain Piala Dunia 2002 ialah, dapat melembutkan hati Tuan Pengetua untuk beri kebenaran pelajar menonton perlawanan akhir antara Brazil dan Jerman. Ini mungkin kerana Tuan Pengetua menerima tekanan hebat dari para pelajar yang sanggup poteng Prep Malam untuk menontonnya. Ha Ha. Momen fantastik bagi kejohanan ini ialah sewaktu Brazil menentang England. Perlawanan suku akhir ni pada hujung minggu. Dewan makan penuh dengan penyokong-penyokong dua pasukan terkenal ini.

Yang paling epik, tak payah pergi stadium, senior-senior (masa ni aku form 2, masih junior) bagaikan berada di Jepun menyaksikan perlawanan ini. Mereka mengecat muka dan badan dengan warna pasukan pilihan. Paling penting, Rammesh Pilley A/L Rajagopal memang menggeletek semua orang dengan memakai baju Brazil dan di luar ialah baju England. Bila Brazil gol, terus baju England ditanggalkan. Ha Ha. Saat-saat epik sudah tentu sewaktu bintang baru Brazil, Ronaldinho menjaringkan gol sepakan percuma yang membuatkan David Seaman (dengan rambut Pony Tail) tercengang di pintu gol. Piala Dunia yang menceriakan aku dengan kemenangan Brazil, di samping dapat menontonnya dengan penuh rasa thrill!


Piala Dunia 2006, aku memang nantikan dengan penuh sabar dan debar. Sebabnya, aku sudah habis persekolahan dan aku berada di kolej matrikulasi. Yang sedikit bebas peraturannya. Pada edisi ini, aku sudah mempunyai beberapa pasukan pilihan kerana Astro telah memberikan Malaysia menjadi tak tentu hala dengan EPL dan Manchester United serta Chelsea (tahun-tahun di mana tiba-tiba ramai yang mengaku peminat Chelsea, ha ha). Brazil, Itali, Sepanyol, Argentina dan Perancis, menjadi pasukan utama yang aku berikan perhatian. Dan, lagi sekali, Perancis telah mengecewakan aku dengan jaringan Thiery Henry of Arsenal, yang aku masih ingat sampai sekarang bagaimana Zidane sebagai arkiteknya menghantar bola kepada Henry untuk dia tap masuk ke  gawang gol Brazil. Perlawanan lain yang aku ingat ialah antara Argentina dan Jerman. Perlawanan yang buat aku banyak mencarut dek ke'hampeh'an pengadilnya. Tapi, aku melonjak gembira bila Jerman dengan mudah tewas kepada Itali. Perlawanan akhir, berlangsung sewaktu hujung cuti matrikulasi dan Itali cukup memukau di bahagian pertahanan dan tengah. 




Untuk tahun ini, aku juga mempunyai beberapa pasukan yang aku tonton dengan penuh tekun dan jayanya.

Brazil





Seperti edisi-edisi sebelumnya, Brazil tetap menjadi pasukan dambaan hati. Dengan kemenangan di Piala Konfederasi tahun lepas, semakin kukuh untuk aku pilih Brazil sebagai finalis tahun ini.Walaupun agak ralat tanpa Ronaldinho, yang bakal meng'samba'kan permainan Brazil, yang bagi aku skuad bimbingan Dunga pada tahun ini agak kurang ke'samba'annya. Brazil pada tahun ini bagi sedikit teknikal tapi masih lagi menghimburkan. Kelebihan Brazil ialah, Centre Back macam Lucio pun boleh naik atas dan gelecek pemain lain. Fuh! Semoga Ricky Kaka' mendapat kembali magisnya!

Itali


Aku merupakan salah seorang yang menggemari seni bola sepak Itali di Serie A yang rata-rata peminat tegar EPL (baca : kononnya) mencemuh dengan rentak permainan bola sepak Itali. Aku setuju dengan Keladisepi Kirin, bahawa permainan di Serie A, komplikated, seni bertahan yang baik, dan mencabar akal dengan taktikal dan hantaran-hantaran bola yang kadang-kadang kau rasa, wow! ha ha. Ramai pengkritik meramalkan skuad Azzuri akan gagal untuk edisi kali ini. Tapi, aku masih merasakan Itali mampu untuk bersaing walaupun aku kecewa dengan pemilihan pemain dari Lippi. Menggugurkan Rossi dan Boriello dan memilih Iaquinta, memang sesuatu tindakan yang mengecewakan aku. 

Itali, kurang pemain kreatif yang dapat mencipta peluang. Terlalu mengarapkan Pirlo, dan sekarang Pirlo pula cedera. De Rossi, mungkin boleh menghantar bola dengan tepat, tapi belum mampu memikul tugas Andrea Pirlo. Itali memerlukan seorang yang mampu memberi kelajuan seperti Rossi dan Cassano yang ditinggalkan. Dan, Itali juga mensia-siakan bakat-bakat muda mereka. Banyak lagi pemain muda di Serie A yang boleh menyerlah. Untuk edisi kali ini, aku berharap Buffon kembali tempisan-tempisan ajaibnya, dan Pazzini di bahagian serangan mampu menjadi cukup tajam!

Belanda


Skuad De Oranje untuk edisi kali ini aku rasa cukup sempurna sifatnya! Mempuyai ramai pemain kreatif yang aku rasa Belanda mungkin akan masuk ke perlawanan akhir. Sungguh! Dengan Robin Van Persie semakin dahaga untuk menjaringkan gol dan dibantu dengan barisan pemain kreatif seperti Sneijder, Van Der Vaart, Ibrahim Afellay, Dirk Kuyt dan Robben (yang masih cedera), Belanda mempunyai jalan yang cerah untuk Piala Dunia edisi kali ini!

Sepanyol


Sepanyol datang dengan pakej bintang, yang juga lengkap serba-serbi. Dengan hantaran-hantaran pendek yang pantas, dan selaku juara Eropah 2008, Sepanyol bagi aku datang dengan sedikit rasa ego. Entah, aku rasa begitu. Kelemahan pasukan Sepanyol ialah, kalau lawan pasukan macam Itali, susah sikit nak jaringkan gol. Aku cukup teruja melihat barisan penjaga gol Sepanyol. Cassilas, Reina dan Valdes, ketiga-tiganya penjaga gawang yang hebat!

Perancis




Perancis akan bermain dengan tempo yang lambat, tapi penuh skill. Itu memang gaya permainan pasukan Perancis. Tapi, untuk tahun ini, masih memperagakan permainan yang sama, tapi kekurangan seseorang yang boleh mencipta magis. Dahulu, mereka mempunyai lagenda yang berskill, dan dapat menggerakan pasukan, iaitu Zidane. Tapi, untuk skuad kali ini, Gourcuff mungkin terpaksa pikul namun aku rasa moral pasukan ini agak lemah dengan konflik Hand Of Frog dari Thiery Henry dan pemilihan pemain yang pelik dari pakcik Dominich! Ketiadaan Samir Nasri, dan memasukan Abou Diaby, menghilangkan seri pasukan Perancis.

2 ulasan:

irma-ain ibrahim berkata...

betul lah orang cakap dah ta berapa worth sokong germany.
rasa loser pulak sokong germany. T_T

e-zul Iswhat berkata...

bila world cup. aku sangat berharap pasukan asia dapat pergi jauh dan bergaya. seperti korea selatan masa 2002 dulu.

ps - do not underestimate the germans.