Khamis, Jun 03, 2010

Mengutuk Si Bahlul

Sana sini orang maki. Kiri kanan orang kutuk. Kutuk dan maki si bahlul. Yang kaki solat pun kutuk. Yang hari-hari hisap rokok Surya pun maki. Yang malam tadi minum ThaiSong berbotol-botol pun maki hamun pada si bahlul.

Dah nama pun bahlul, tak guna nak maki hamun. Bagus, nak piket sana sini. Tunjuk kita ni prihatin. Tapi, kadang-kadang, berpiket untuk si bahlul ni cukup sia-sia. Cukup sia-sia bila jati diri kita sendiri entah hilang ke mana. Bangsa kita, bahasa kita, agama kita, jauh dari kita.

Atas dasar seagama, atas dasar kemanusiaan, mereka mengutuk dan memaki si bahlul. Bahlul tetap bahlul. Dalam kita kutuk bahlul-bahlul tu, sedar tak kita sedang membahlulkan bangsa kita, bahasa kita, agama kita.

Kita buang jati diri dari generasi kita. Kita buang bahasa kita dari generasi. Bila bahasa tidak dipeduli, hilanglah lambang bangsa. Bercakap tak tentu hala. Sana sini foya.

Kita sepatutnya macam air. Tapi, kita sekarang macam lumpur. Masih ada elemen air, tapi bercampur dengan tanah. Maka, jadilah lumpur yang kalau tercalit mana-mana tempat akan mengotorinya. Lumpur yang terpalit dan mengotori sesuatu bahagian itu akan kering, dan lama-kelamaan terus melekat serta memberi tompokan warna yang mungkin akan kekal selamanya.

Untuk si bahlul-bahlul tu, mereka memang bangsa yang sudah sebati dengan lumpur dan kotoran. Yang tak akan hilang ke hujung masa dan nyawa. Mereka bangsa yang kotor dan terlaknat dan tecatat pada kalam. Kita tahu semua tu. Kau tahu semua tu. Aku tahu semua tu. Bahlul-bahlul yang sebati dengan kotoran ini sememangnya sudah lali dengan kutukan dan makian. Kau simbahlah segala cacian, cacian-cacian tu hanya terus melekat pada kotoran yang sememangnya melekat pada mereka dan langsung tidak memberikan apa-apa kesan.

Pokoknya, untuk buktikan rasa cinta, taat, setia pada yang Maha, pada ajaranNYA, betulkan diri kita, betulkan bangsa kita, betulkan saudara-saudara kita, betulkan bahasa kita, betulkan sahsiah kita, betulkan segala-galanya. Barulah, seluruh pelosok sedar akan kebenaran.

2 ulasan:

hans berkata...

yeah
bagus Basang
hang sehaluan dengan aku
kuatkan bangsa sendiri sebelum bantu orang lain

e-zul Iswhat berkata...

renung renungkan!