Sabtu, November 13, 2010

Mendung

Aku mendung. Sebab kertas yang bercetak dan cukup bernilai. Kertas yang bikin manusia-manusia bunuh sama sendiri, hentam sama sendiri, seksa sama sendiri, nak dapatkannya.

Aku mendung bila kertas tu kurang. Tapi hari-hari aku cerah kembali bila aku terima kertas yang bertandatangan dan perlu ke bank untuk mendapatkan nilainya.

Mendung. Buat hari redup. Hari panas jadi tenang.

Tapi belum lagi.

Sebab antara wang dan dia, aku masih pilih dia. Sebab sayang pada wang tak punya nilainya.

Sayang pada dia, tak ternilai harganya.

Aku. Pandang ke langit. Berharap agar mata dari langit perkenankan apa yang aku mahu. Walau aku tahu. Dosa masih membelit tubuh aku.

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

:)