Selasa, Jun 24, 2008

Darul Sunnah Yang Menyambutku


Malam itu, Amek memujuk aku. Penuh rayu. Tapi langsung tak romantis. Kerana. Sememangnya Amek bukanlah seorang perempuan. Dia seorang lelaki.

Maka. Aku langsung tak merasai keromantisan dari pujukan-pujukan dia. Kerana. Aku bukan seorang gay!

Tidak. Amek bukan memujuk yang bukan-bukan. Amek hanya meminta aku pergi ke negerinya. Negeri tempat aku mencari segala sisa pengetahuan dunia dan akhirat. Segala pujukan Amek via SMS dibalasku bertalu-talu.

Akhirnya. Aku mengalah. Aku turuti. Dan. Aku setuju.

Kata Amek, selain Pak Lah, Mat Zam akan turut serta. Ah. Aku tahu impian dan hala tuju Mat Zam nak ke sana.

Pagi Jumaat, aku bertolak dari pulau ini ke seberang sana. Amek menyambut aku. Dengan kereta ibunya. Dan. Seperti amalan biasa bila kenalan sudah lama tidak bertemu. Semestinya berbual-bual perihal rakan taulan yang lain. Tak lupa. Dengan selingan kisah-kisah politik semasa duniawi.

Tiba di rumah Amek, bersiap kami ke masjid. Untuk bersolat yang wajib. Sesungguhnya masjid tempat pertemuan dan jalinan ukhwah. Aku jumpa Safwan. Aku juga jumpa Cikgu Zulkarnain dengan dua anaknya. Yang sekarang memang mengalami tumbesaran yang super. Kali terakhir mereka berdua, yang kecil tu masih lagi bayi. Aku juga terjumpa dengan Cikgu Yusri di dalam rumah Allah itu.

Selepas makan tengahari, Pak Lah dari Abi datang dengan motornya. Mat Zam dihubungi via telefon bimbit. Dan lebih kurang sejam kemudian, Mat Zam datang. Selepas membantu ibu Amek. Kami mula merencanakan segala perancangan.

Petang tu, dengan 3 buah motosikal. Kami. Menunggang dengan kadar kelajuan yang berpatutan, makan cendol spesial. Kemudian. Ke rumah Chaer. Berbual seketika boleh. Dan. Sekali lagi kami bergerak dengan motosika. Tiba di Sekolah Menengah Abi. Kami. Tinggal di rumah warden asrama puteri. Rumah ibu Pak Lah. Tapi. Sebenarnya asrama puteri itu kosong. memandangkan semua warganya pulang ke rumah. Cuti hujung minggu. Tak sampailah hajat Mat Zam. Nak jadi kasanova.

Malamnya. Kami mencari-cari idea untuk mengenyangakn perut. Akhirnya. selepas restoren Embun Dingin tidak menjadi pilihan Amek, kami ke roundabout Kangar. Yang terkenal dengan kedai-kedai makan. Kami memesan burger oblong yang menjadi kegemaran aku. Dan. Mat Zam baru pertama kali mengetahui kewujudan burger ini. Sedangkan. Burger oblong kilangnya ada di Kedah.

Di sebabkan terpengaruh dengan selera Amek. Kami dengan penuh nafsu yang agak terkawal memesan pula char kuew tiaw. Tapi. Ikut selera aku. char kuew tiaw di Taman Kokam. Dekat rumah Muhammad Teja lagi mengancam.

Selepas perut terisi. Mat Zam mengajak kami berjalan-jalan pusing Perlis. Dan. Pak Lah mengajak ke Sungai Kechor. Aku dan Mat Zam. Teruja. Tapi. Bila sampai di Sungai Kechor. Langsung tak teruja.

"Cis. Kat sini ka!!" Mungkin dalam hati Mat Zam terdetik begitu.

Baru kutahu. Dataran dekat Hospital tu namanya Taman Sungai Kechor.

Pulang ke rumah. Kami bercadang untuk menonton DVD. Berkelahi. Amek nak tengok Duyung. Mencari-cari di mana DVD itu. Pak Lah yang sebelum itu pulang ke rumahnya yang satu lagi untuk mengamil PS2 mati-matian berkata yang dia dah ambil DVD tu. Sedang mereka mencari. Mat Zam mula memasang PS2. Dan bermain. Sampai. Aku naik bosan.

Esoknya. Kami cuba bangun awal. Kononnya. Tapi. Lewat juga. Hari ini merupakan hari untuk rancangan utama Pak Lah. Semalam beberapa orang telah dihubungi. Antaranya Mat Top dan Taqim. Untuk realisasikan rancangan ini.

Kami dengan keadaan yang tak mandi. Bertolak. Ke Bukit Ayer. Untuk mandi. Sampainya di sana. Pengunjung masih belum ramai. Kerana masih pagi. Kami terkejut. Air di kolam buatan di sungai itu cukup jernih.

Terus terjun. Walaupun licin. Bermain air. Sambil. Mencuci mata. Sambil mandi, Mat Zam ajar tarian joget. Amek. semacam pensyarah geologi. Atau pun. Macam ahli geologi. Jumpa batu. Belek-belek. ketuk-ketuk. Buat huraian.

Taqim tiba. Dengan jersi Itali. Tak mahu mandi katanya. Selepas Mat Zam belanja ais krim keladi. Kami pulang ke rumah Pak Lah. Di sana, Mat Top telefon. Dia memang nak ke Bukit Ayer. Tapi. Dah terlewat.

Kemudian. Kami nak ke sekolah. Sebelum tu, Mat Zam nak ke Kangar. Beli ayam Amerika. Untuk gadis dia.

Taqim hantar Mat Zam ke sekolah. Yang lain. Makan tengahari di Anjung Keli. Di simpang nak ke SMSTSP. Berbual. Bersembang. Berborak.

Ke sekolah. Berjumpa dengan junior. Dan. Berbual. Bersembang. Berborak.

Hari tu, Sabtu. Seperti biasa. Ada pasar malam. Berjumpa lah aku dengan Mak Cik Izan. Perniagaannya dah berkembang. Dulu jual popia basah sahaja. Sekarang. Popia goreng ada. Keropok. minuman ringan. Mak Cik Ani pula, dah tak jual cendol. Jual laicikang dan masih lagi dengan kuew tiaw tomyamnya. Dapatlah juga semangkuk laicikang dan kuew tiaw.

Aku pulang petang tu. Walaupun hanya singkat pertemuan ini. Aku masih gembira. Dan. Aku berharap. suatu hari nanti. Akan ada ghatering untuk SYTRA 0105 yang berada di Lembah Kelang. Sebab. Setahu aku. Ramai yang berada di sekitar Lembah Kelang dan negeri di Selatan yang berjiran dengan Kuala Lumpur. Ayuh! kita kumpul lagi!

6 ulasan:

Muhammad Teja berkata...

mat zam gemok!

Jazli Safwan berkata...

mat zam org ptg utp..
mau tak gemok.
hahhaa..

Azie Nazri berkata...

ayuh! ku berminat dengan idea itu.
tetapi pilihla tarikh pabila darlings ku ada bersama ya? :)

burger oblong? ku juga tak pernah tau walaupun rumah ku dekat saja dengan roundabout itu.
oh tapi char koay teownya ku sering jamu! memang enak!

Jazli Safwan berkata...

k toi azie tulih lagu tu..gegege..
kalau nak buat kena ajak org kuat mcm alyaa..
nnti pak lah pon dh nak p shh alam..
elok la tuh..
tapi kalau nk pggl amek dong..kna cari time yg sesuai..amek tuh mcm2 kena buat..p sana sini cari batu..hahaha..kalo seminggu dua dekat exam pon dia tak mau sbb pulun nk study..
sayang kamu tu nak p mana plak?

Muhammad Teja berkata...

buat reunion bila aku blk la weh!

Azie Nazri berkata...

ala biaqlaa aku nak belajaq tulih camtu. :p

sayang2 ku balik ogos ini.