Sabtu, September 20, 2008

Hanya Sayu, Sepi dan Rindu



Bergunung kerinduan memuncak di sebalik seribu kedut wajah mereka. Lurah sepi semakin mendalam dalam lubuk hati mereka. Mereka sebenarnya sepi dalam keriangan. Mereka inginkan sentuhan dan belaian dari darah daging mereka sendiri.

Mereka ibarat pungguk rindukan bulan. Saban hari menanti sang bulan jatuh ke riba. Saban hari mereka menanti kehadiran anak-anak, cucu-cucu dan saudara mereka. Namun, yang hadir hanyalah orang-orang asing yang punya rasa simpati dan belas yang tinggi datang menghiburkan mereka.


Tersenyum Pak Abbas dengan kehadiran anak-anak muda ini. Rasa rindu pada cucu-cucunya yang tinggal hanya berpuluh kilometer dari Rumah Seri Kenangan Cheng terubat. Walaupun setiap hari anaknya lalu lalang dihadapan RSK Cheng, tapi sudah masuk 18 hari berpuasa sepotong kuih juadah berbuka pun belum diterima dari anaknya itu.


Lain pula dengan Pak Chu. Gembira dengan anak-anak angkat baru pada hari itu. Sempat bernyanyi dan berkaraoke bersama-sama anak-anak angkatnya. Pak Chu yang berasal dari negeri Perak hanya berharap Tuhan membuka hati anak-anak dia untuk datang menjemputnya pulang untuk berhari raya. Walaupun Encik Imran pada taklimatnya memaklumkan bahawa permohonan cuti untuk warga RSK telah dibuka dan dimaklumkan kepada semua waris, akan tetapi pihak pengurusan warga RSK masih belum menerima sebarang maklum balas.


Hati aku sayu melihat seorang makcik yang baru dua bulan masuk ke RSK Cheng ini. Sedang aku berkemas di sudut siaraya, datang dia membelek-belek ke bawah meja PA SYSTEM.

-Anak, ada nampak baju-baju makcik tak? Makcik letak bawah meja ni.

Terkejut aku. Setahuku, tiada pula bungkusan selain peralatan yang kami bawa dari kampus yang diletakkan di bawah meja tersebut.

-Cak, Mak cik cakap baju dia hilang la.
-Jetli, mana ada baju kat bawah ni. barang-barang kita saje.

-Mana baju-baju aku? Macam mana aku nak pakai baju nanti kalau dah hilang? Kenalah aku tunggu anak-anak aku datang bawa baju. Dari hari tu lagi aku tunggu diorang. Tak datang-datang bawak baju baru untu aku.

Sebak aku melihat makcik yang berasal dari Sungai Buloh ini. Menurut Encik Imran, makcik tersebut mempunyai masalah ingatan. Nasib baik Syeeda sanggup melayan. Dan aku bertambah sebak bila makcik itu cuba mengambil botol air mineral di dalam tong sampah.

-Makcik, ni kotor ni. Nanti saya beli botol yang baru kat makcik yer..
yang ni kotor. Tak leh nak minum.

Syeeda dengan nada yang sebak cuba melayan kerenah dia.

Hari tu, ramai yang menitiskan air mata. Sebak melihat nasib mereka. Bukanlah nasib mereka tidak baik. Makan minum, kebajikan dan kesihatan mereka cukup terjaga. Tetapi, mereka mempunyai sakit rindu dan sepi yang cukup kronik. Mereka perlukan sentuhan-sentuhan yang dapat mengembirakan hati mereka.


Selepas aku mambantu beberapa rakan yang sedang basuh pinggan yang turut disertai pensyarah muda yang baik dengan kami, aku dan beberapa rakan yang sebentar tadi beramah mesra dengan warga RSK di satu anjung berjalan di sekitar asrama. Tarawikh di surau masih belum tamat. Namun, malam itu aku tidak dapat ikut serta dek bermacam hal yang belum diselesaikan di bahagian dapur.

Zai, seorang minah rayau yang ditempatkan di RSK Cheng ini mengajak kami melawat sekitar asrama RSK Cheng yang agak luas ini. Zai sebenarnya seorang perempuan yang berumur dalam lingkungan 40-an dan juga mempunyai masalah ingatan. Namun, masih lagi ada tanda-tanda waras. Dibawanya dia ke wad pesakit mental, yang berpagar tinggi dan katanya ada kawan dia yang tinggal dalam kurungan itu dan suka menjerit-jerit.

Yang ingin aku ceritakan ialah Zai membawa kami ke wad sakit. Di sini, warga RSK yang mempunyai penyakit ditempatkan. Ketika aku melangkah, aku disapa oleh pakcik yang berkerusi roda. Dia hanya mempunyai satu tangan. Sedang aku, Taki dan Nini melayan pakcik itu, seorang lagi pakcik yang bangun dari katil memanggil Taqi dan aku bila terdengar kami berasal dari Jelapang Padi. Sedang aku memperkenalkan diri, seorang lagi pakcik yang sebentar tadi sedang berbaring memanggil-manggil aku.



Dia juga tertarik bila mengetahui aku berasal dari negeri Jelapang Padi. Dan pakcik ini sebenarnya menghidap strok. Perbualan kami banyak kepada pengalaman-pengalaman beliau dan ketidakpuasan hatinya terhadap doktor dan katanya doktor tak bagi ubat yang betul. Sebab itulah stroknya tak pernah sembuh. Namun, hati agak sebak tatkala kawan-kawan yang lain memanggil aku untuk aktiviti bermain api.

Pakcik strok memandang sayu dan berharap aku tidak pergi. Pakcik bertangan satu bertanya bila boleh datang lagi dan berkata dia, usahlah berjanji nak, kalau berjanji, hanya menjadi harapan yang besar buat kami di sini. Kemudian pakcik strok berkata harapan yang jadi harapan. Tersentap kalbu aku. Sedang bersalaman dengan pakcik bertangan satu, pakcik strok masih memanggil-manggil aku dan berharap aku tidak pergi. Namun, aktiviti lain perlu diteruskan dan aku terpaksa tinggalkan mereka dengan langkah yang cukup berat.



Aktiviti terakhir ialah bermain bunga api bersama-sama. Walaupun tak ramai warga RSK yang turut serta kerana kebanyakan mereka terus tidur selepas solat Isyak, tetapi cukuplah untuk menggembirakan Pak Ali dan Pak Abbas yang masih setia bersama. Sebelum pulang, sempat aku tayangkan tayangan slaid gambar-gambar mereka yang pernah ditangkap oleh Liza dan Kak Pai yang merupakan wajah-wajah yang tidak asing pada warga RSK Cheng.



Mereka, perlukan sentuhan kasih sayang dari darah daging mereka. Mereka rindukan anak-anak mereka. Mereka dahagakan peluk cium waris-waris mereka..


P/S : Gambar-gambar diceduk dari laman Myspace kawan-kawan. Gambar rasmi belum aku terima dan kamera aku tak digunakan pada hari itu memandangkan 90% kamera yang dibawa pada hari itu ialah kamera DSLR dan juga ada wakil dari fakulti Seni Lukis dan Seni Reka (fotografi) yang kamera dia canggih gila dan menjadi tukang gambar rasmi hari itu. Haha. Tahniah untuk warga kelas aku, DMC 4E yang berjaya menjayakan aktiviti ini. Semester depan kena ambil subjek Event Management, kita buat lagi mantap arr!!

9 ulasan:

irma-ain ibrahim berkata...

baca ni pun dh nangis la.
haih.
t'igt msa 2006 pun ada bt cmni gak.
xleh cntrol airmata tpi xsmpai ati nk nangis dpn dorg.

well,gud job jazli.
very honour of u,guys. :)

Jazli Safwan berkata...

terlupa nk tulis pasal persembahan yg menghiburkan pakcik2 tu..
hahha..
lawak pon ada..
gambar takde..
tu yg tak tertulis...

Tanpa Nama berkata...

sedihnya..

Tanpa Nama berkata...

Hidup jazli!
terharu bila aku baca blog kau!

Liza Barhan berkata...

best..

Jazli Safwan berkata...

orang sedih,dia best plak..gegege

NanA bEST! berkata...

syahdu gler..
huhu..nk ngis dpan dorg tp xsangup..
well done for me...heheheh:P

Pai Syahira berkata...

kasih sayang Ramadhan.. program kita semua.. ramadan dihayati amal disusuri..

Jazli Safwan berkata...

hehehe..
sem dpan apa plak rancangannya??